LEMBUTKAN HATI MU DENGAN DZIKIR

1375709_590385111020997_860109415_nSering kita merasa iri dengan orang lain yang bisa meraih kekhusyuk-an dalam sholatnya, menangis dalam doa-doanya, merasakan penyesalan yang hebat sambil tak henti-henti memohon taubat… Mengapa hati mereka bisa begitu dekat dengan Sang Rabb? Jawabannya adalah mereka termasuk orang-orang yang berhati lembut. Dengan mudah mereka bisa merasakan getaran-getaran, sinyal-sinyal dari kasih sayang yang disebabkan kecintaannya pada Allah Ta’ala. Mereka ini adalah kebalikannya orang-orang yang memiliki hati keras bagai batu.

MENGAPA HATI MEMBATU?

Ibnu al-Qayyim rahimahullah mengatakan “Tatkala mata telah mengalami kekeringan disebabkan tidak pernah menangis karena takut kepada Allah ta’ala, maka ketahuilah bahwa sesungguhnya keringnya mata itu adalah bersumber dari kerasnya hati. Hati yang paling jauh dari Allah adalah hati yang keras.”

Syaikh As-Sa’di rahimahullah menjelaskan bahwa kerasnya hati ini termasuk hukuman paling parah yang menimpa manusia (akibat dosanya). Ayat-ayat dan peringatan tidak lagi bermanfaat baginya. Dia tidak merasa takut melakukan kejelekan, dan tidak terpacu melakukan kebaikan, sehingga petunjuk (ilmu) yang sampai kepadanya bukannya menambah baik justru semakin menambah buruk keadaannya karena penolakkan dari dalam dirinya.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun berdoa kepada Allah agar terlindung dari hati yang tidak khusyu’, sebagaimana terdapat dalam hadits, “Ya Allah, aku berlindung kepadamu dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusyu’, dari hawa nafsu yang tidak pernah merasa kenyang, dan dari doa yang tidak dikabulkan.” (HR. Muslim [2722]).

Abu Sulaiman ad-Darani rahimahullah mengatakan [al-Bidayah wa an-Nihayah, 10/256], “Segala sesuatu memiliki ciri, sedangkan ciri orang yang dibiarkan binasa adalah tidak bisa menangis karena takut kepada Allah.”

Di antara kebiasaan sehari-hari yang bisa menyebabkan kerasnya hati adalah :
* Berlebihan dalam berbicara
* Melakukan kemaksiatan
* Tidak menunaikan kewajiban
* Tidak mengamalkan ilmu yang telah tersampaikan padanya
* Terlalu banyak tertawa
* Terlalu banyak makan
* Banyak berbuat dosa
* Berteman dengan orang-orang yang jelek agamanya

MELEMBUTKAN HATI YANG KERAS

Disebutkan oleh Ibnu al-Qayyim di dalam al-Wabil as-Shayyib [hal.99] bahwa suatu ketika ada seorang lelaki yang berkata kepada Hasan al-Bashri, “Wahai Abu Sa’id! Aku mengadu kepadamu tentang kerasnya hatiku.” Maka Beliau menjawab, “Lembutkanlah hatimu dengan berdzikir.”

Beberapa cara agar hati menjadi lembut dan mudah menangis karena Allah antara lain :
* Mengenal Allah melalui nama-nama, sifat-sifat, dan perbuatan-perbuatan-Nya
* Membaca al-Qur’an dan merenungi kandungan maknanya
* Banyak berdzikir kepada Allah
* Memperbanyak ketaatan
* Mengingat kematian, menyaksikan orang yang sedang di ambang kematian atau melihat jenazah orang
* Mengkonsumsi makanan yang halal
* Menjauhi harta yang haram seperti riba
* Menjauhi perbuatan-perbuatan maksiat
* Berkumpul dengan orang shaleh dan sering mendengarkan nasehat
* Mengingat dahsyatnya hari kiamat
* Mengingat sedikitnya bekal amalan yang bisa kita banggakan di yaumil hisab
* Merasa takut kepada Allah
* Mengambil pelajaran dari kejadian di dunia seperti merasakan hangatnya api lalu teringat akan betapa berlipat gandanya panas api neraka, melihat lautan bagai luasnya kenikmatan syurga dibanding setetes air di ujung jari bagai kecilnya nikmat dunia
* Membiasakan berdoa dalam banyak kesempatan
* Mengingat usia kita yang sangat singkat
* Memaksa diri, fokus pada Allah agar bisa menangis di kala sendiri

Semoga bermanfaat

Iklan

Tentang novrizalbinmuslim

teacher
Pos ini dipublikasikan di Agama. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s